Bukan Cuma Possession Football, Statistik Ini Buktikan Man City Juga Jagoan Set Piece!

admin - Liga Inggris

Skuat Manchester City merayakan gol Raheem Sterling ke gawang Newcastle di Etihad Stadium, Minggu (08/05/2022) malam WIB.

IDNGoal.news – Manchester City dikenal sebagai salah satu tim dengan gaya main ofensif yang sangat dominan. Pasukan Josep Guardiola bisa mengurung lawan dan menggelontor 4-5 gol dalam satu pertandingan.

Umumnya gol-gol Man City dimulai dari pergerakan impresif para gelandang atau winger. Bahkan Man City melewati sebagian besar musim 2021/22 tanpa striker murni, tapi mereka masih bisa mencetak banyak gol.

Tidak ada yang meragukan kualitas Man City dalam kemampuan mengalirkan bola, mengontrol permainan, dan mengurung lawan. Gol-gol Man City juga bisa dicetak siapa saja, tidak harus striker.

Menariknya, jika ditelaah lebih dalam, statistik membuktikan bahwa Man City tidak hanya unggul dalam possession football. Data Premier League membuktikan bahwa tim biru Manchester ini juga sangat efektif dalam situasi bola mati. Apa maksudnya?

Jagoan situasi bola mati

Gol-gol lewat situasi bola mati sering dianggap sebagai solusi bagi tim yang tertekan atau tidak bisa membawa bola. Namun, faktanya tim sekuat Man City pun memahami pentingnya bola mati alias set piece.

Tercatat, Kevin de Bruyne dkk. telah mencetak total 21 gol yang bermula dari tendangan bebas atau tendangan sudut. Torehan Man City itu jadi yang tertinggi di liga, dua gol lebih banyak dari Liverpool.

Tidak hanya itu, Man City juga bisa bertahan sangat baik dalam situasi bola mati lawan. Mereka hanya satu kali kebobolan dari skema bola mati, yakni ketika Ollie Watkins mencetak gol dari tendangan sudut di Villa Park.

Artinya, Man City menutup musim 2021/22 dengan catatan +20 selisih gol dari situasi bola mati saja. Menurut catatan EPL, tidak ada tim yang lebih baik dari Man City dalam sejarah kompetisi.

Share

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?