Profil Jaap Stam: De Rots van Kampen yang Dilepas Sir Alex Ferguson di SPBU

robin -

Jaap Stam

IDNGoal.news – Di balik karir legendaris Sir Alex Ferguson sebagai manajer Manchester United, ada beberapa penyesalan yang pernah diungkap. Salah satunya adalah saat melepas Jaap Stam ke Lazio pada 2001.

Jaap Stam menegaskan status sebagai bek terbaik di Belanda pada zamannya saat bermain di PSV Eindhoven. Jaap Stam bermain untuk PSV pada 1996 hingga 1998. Satu gelar Eredivisie diraih pada musim 1996/1997.

Bukan hanya itu, Jaap Stam juga mampu meraih gelar KNBV Cup pada 1995/1996 dan dua gelar Johan Cruyff Shield: 1996, 1997. Sebelum bermain di PSV, Jaap Stam menempa diri di FC Zwolle, SC Cambuur, dan Willem II.

Sukses di PSV membuat nama Jaap Stam melambung. Manchester United lantas membelinya pada bursa transfer 1998/1999. Ketika itu, United membayar 10,6 juta pounds untuk membeli Jaap Stam dari PSV.

Transfer itu membuat Jaap Stam mencatat dua rekor: pemain paling mahal di Belanda dan bek paling mahal di dunia.

De Rots van Kampen, 3 Musim yang Berkesan di MU

Jaap Stam segera menjadi idola begitu sampai di Manchester United. Sebab, dia menjadi pemain dengan karakter yang disukai fans. Jaap Stam pemain yang lugas dan tanpa kompromi di lini belakang.

Jaap Stam punya tiga kemampuan utama untuk menopang strategi yang diterapkan Sir Alex: kecepatan, kekuatan, dan kemampuan memainkan bola. Tak heran jika julukan De Rots van Kampen atau Karang dari Kampen melekat padanya.

Pada musim pertamanya bersama Setan Merah, Jaap Stam mencatat prestasi luar biasa. Dia langsung menjadi pemain inti dan mempersembahkan treble: Premier League, FA Cup, dan Liga Champions. Jaap Stam menjadi bagian dari skuad legendaris United musim 1998/1999.

Jaap Stam melanjutkan catatan apik bersama United dengan gelar Premier League musim 1999/2000 dan 2000/2001. Namun, musim keempat Jaap Stam di Old Trafford tidak berjalan mulus. Sempat memainkan satu laga di Premier League, dia kemudian didepak dan dijual ke Lazio.

Catatan Statistik Jaap Stam di MU

Jaap Stam memainkan 127 laga di Manchester United di semua kompetisi. Pria yang lahir di Kampen, Belanda, meraih enam gelar juara bersama Manchester United. Termasuk treble winner pada musim 1998/1999.

Khusus di Premier League, Jaap Stam memainkan 79 laga. Jaap Stam meraih 52 kemenangan dan hanya lima kali merasakan kekalahan.

Jaap Stam membuat pertahanan Setan Merah begitu solid. Sebagai bukti, 22 dari 79 laga yang dimainkan Jaap Stam di Premier League, gawang United tidak kebobolan alias sukses mencatat clean sheet. Jaap Stam benar-benar menjadi pemain kunci bagi United.

Dilepas Gara-gara Buku

Jaap Stam mengatakan, alasan utama Manchester United -lebih tepatnya Sir Alex Ferguson- melepasnya bukan soal teknis. Jaap Stam ketika itu masih menjadi pemain terbaik di lini pertahanan Manchester United.

Terbitnya buku Head to Head, yang tidak lain autobiografi Jaap Stam, menjadi penyebab Sir Alex melepas sang bek tengah.

Jaap Stam mengungkap pendekatan ilegal yang dilakukan United kepada PSV untuk mendapatkannya. United murka dengan tulisan Jaap Stam dan masalah ini membuatnya berada di pintu keluar Old Trafford.

“Kami terus menang, kami tahu tim-tim lawan takut pada kami. Anda merasa bahwa Anda menjadi tidak terkalahkan. Sejujurnya, saya sama sekali tidak berpikir tentang pergi,” ucap Jaap Stam.

Perpisahan di SPBU

Lazio membayar 16 juta pounds untuk membawa Jaap Stam ke Italia. Harga yang sangat mahal pada zamannya. Jaap Stam mengisahkan bagaimana detik-detik perpisahannya dengan Sir Alex Ferguson. Perpisahan singkat, Ferguson melepasnya ketika berada di SPBU [Stasiun Pengisian Bahan Bakar untuk Umum].

Saat itu, Jaap Stam pulang dari sesi latihan terakhirnya bersama United. Dia sedang berada di SPBU saat telepon miliknya berdering. Rupanya, itu telepon dari Ferguson.

“Fergie menyusul saya ke SPBU. Dia masuk ke mobil saya dan kami terlibat percakapan singkat. DIa mengatakan bahwa saya harus pindah klub. Lalu dia bilang ‘tolong segera pindahlah ke Lazio’,” kenang Jaap Stam.

Penyesalan Terbesar Sir Alex Ferguson

Pada 2015 lalu, Sir Alex Ferguson angkat bicara soal keputusan yang diambil dengan melepas Jaap Stam. Fergie mengaku menyesal melepas Stam ke Lazio. Saat itu, Jaap Stam begitu kecewa dengan keputusan Fergie.

“Jika harus mengingat kembali, penjualannya (Stam) adalah sesuatu yang sangat gegabah, terlalu dini menjualnya,” ungkap Ferguson.

“Saya tidak enak mengatakan soal keputusan saya karena saya bisa melihat dia begitu hancur,” imbuhnya.

Jaap Stam meninggalkan United pada usia 29 tahun, usia emas bagi pemain yang berposisi sebagai bek tengah. Sebagai gantinya, Setan Merah membawa Laurent Blanc yang saat itu sudah berusia 35 tahun ke Old Trafford.

Kehidupan Kedua di AC Milan

Karir Jaap Stam berada di ujung tanduk pasca didepak dari Manchester United. Di Lazio, situasi makin pelik karena Jaap Stam gagal lolos tes doping. Dia mendapatkan sanksi larangan bermain selama lima bulan karena ada kandungan steroid nandrolone di tubuhnya.

Empat tahun bermain di Lazio, Jaap Stam hanya memainkan 70 laga di Serie A. Setelah itu, Jaap Stam pindah ke AC Milan. Setelah tampil bagus di Euro 2004, Milan membeli Jaap Stam.

Milan seolah memberi kehidupan kedua bagi Jaap Stam. Berduet dengan Alessandro Nesta, Jaap Stam kembali menemukan performa terbaiknya. Keberdaan Paolo Maldini juga membuat Jaap Stam mudah menjalankan tugas di Milan.

Bersama Milan, Jaap Stam meraih satu gelar Supercoppa Italiana pada 2004. Jaap Stam sempat membawa Milan ke final Liga Champions 2005, tetapi kalah dari Liverpool.

Dua musim di Milan, Jaap Stam lantas pindah ke Ajax. Pada 20 Oktober 2007, Jaap Stam memutuskan pensiun dari karir sebagai pemain sepak bola.

Milan atau Manchester United, Jaap Stam?

Milan atau Manchester United, Jaap Stam?

Jaap Stam © AFP

Jaap Stam meraih prestasi bagus di Manchester United, bahkan bisa dibilang sebagai catatan terbaik. Namun, Jaap Stam tidak mengabaikan dua musim indahnya bersama AC Milan. Jaap Stam sangat menyukai sepak bola Italia.

“AC Milan, seperti halnya Manchester United, adalah klub terbaik pernah saya perkuat. Tidak mungkin jika saya harus memilih salah satu dari kedua klub tersebut,” kata Jaap Stam kepada La Gazzetta dello Sport.

“Saya menyukai sepak bola Italia. Di Italia, saya benar-benar memainkan sepak bola dan memahami sepak bola. Saya bermain di Lazio selama tiga tahun, lalu dua tahun di Milan. Saya sangat senang di Italia,” kata Jaap Stam.

Biodata Jaap Stam

Nama lengkap: Jakob Stam

Tanggal lahir: 17 Juli 1972

Tempat lahir: Kampen, Belanda

Posisi bermain Bek tengah

Karier junior

  • 1988-1992 DOS Kampen

Karier senior*

  • 1992–1993 FC Zwolle 32 main – 1 gol
  • 1993–1995 SC Cambuur – 66 main – 3 gol
  • 1995–1996 Willem II – 19 main – 1 gol
  • 1996–1998 PSV Eindhoven – 76 main – 12 gol
  • 1998–2001 Manchester United – 79 main – 1 gol
  • 2001–2004 Lazio – 70 main – 3 gol
  • 2004–2006 Milan – 42 main – 1 main
  • 2006–2007 Ajax – 31 main – 1 gol
Share

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?