Satu Hal yang Menghalangi Tottenham Merekrut Antonio Conte: Nyali

robin -

Antonio Conte

IDNGoal.news – Dalam dunia sepak bola, Antonio Conte dikenal sebagai sosok pelatih yang punya banyak permintaan muluk-muluk. Sayangnya nyali untuk memenuhi permintaan tersebut tidak dimiliki oleh klub raksasa Inggris, Tottenham.

Conte memilih meninggalkan Inter Milan belum lama ini. Keputusan tersebut diumumkan hanya selang beberapa pekan setelah dirinya berhasil mempersembahkan gelar Scudetto buat Nerazzurri.

Diyakini kalau Conte meninggalkan Giuseppe Meazza karena masalah ekonomi. Sebelum cabut, sempat beredar laporan kalau Inter berniat memangkas gaji para pemain dan pelatih guna mengurangi angka pengeluaran klub.

Masalah finansial yang dialami juga membuat Inter harus menjual beberapa pemain pentingnya. Kondisinya sangat berbanding terbalik dengan keinginan Conte yang berambisi meraih trofi lagi di musim depan dan berharap klub mampu mendatangkan pemain berkualitas.

Lantaran kesepakatan tidak tercapai, Conte dan Inter Milan pun harus berpisah. Sampai sekarang pelatih berumur 51 tahun itu belum mendapatkan klub untuk bernaung.

Namanya sempat dikaitkan dengan Tottenham. Menurut kabar, raksasa Inggris tersebut berniat membawanya sepaket dengan eks direktur Juventus, Fabio Paratici. Ujung-ujungnya, Tottenham hanya merekrut Paratici saja.

The Lilywhites disebut mundur dari perburuan tanda tangan Conte. Berdasarkan laporan dari the Athletic, Tottenham pilih mundur karena takut dengan berbagai macam permintaan dan tuntutan Conte.

Conte Bahaya Buat Klub

Ketakutan pertama disebabkan oleh, lagi-lagi, faktor ekonomi. Daniel Levy selaku pemilik klub dilaporkan menolak tuntutan investasi besar-besaran Conte di bursa transfer musim panas tahun ini. Apalagi krisis Covid-19 belum teratasi.

“Daniel merasa tuntutan anggaran belanjanya bukan cuma tidak realistis saja, tetapi juga berpotensi merusak masa depan kami,” ujar salah seorang sumber dari dalam Spurs kepada the Sun.

“Daniel ingin kami jadi tim yang sukses melebihi siapapun, namun tidak dengan mengorbankan klub itu sendiri,” lanjut sumber tersebut.

Ketakutan lainnya dialami oleh pemain Tottenham. Mereka merasa metode latihan Conte terlalu menuntut dan sangat berat. Soal ini, Carlos Tevez pernah menceritakan bagaimana beratnya beban latihan yang diterapkan oleh Conte saat masih di Juventus dulu.

Share

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?